Hal Yang Paling Gue Kangenin


Gue bener - bener kangen dengan gue yang sok asik, bukan " sok asik " yang ngeselin. Tapi orang sok asik yang benar - benar pede menulis di blog nya sendiri, benar - benar pede dengan karyanya sendiri.

Saat ini gue berada diposisi dimana gue merasa banyak yang mencibir tentang karya gue yang ga bagus, yang ga ada isinya, yang ga lucu dan lainnya. padahal sebenarnya orang - orang yang mencibir itu nggak ada. Itu semua cuma keributan yang ada dikepala gue sendiri. Bisikan dari diri gue sendiri yang terlalu memikirkan kesempurnaan karya. Menjauhkan diri dari diri sendiri demi penilaian orang lain. Gue tau itu salah. Jadi gue akan memperbaikinya dan kembali menulis.

Maaf semuanya, maaf diriku.

#MariKembaliAlay


Untuk Yang Barusan Ditolak, Hahaha


Coba kalian tonton di satu menit pertama video ini, lucu yah. Tapi bener. Gue rasa nggak apa cowok ditolak sama banyak cewek pas masih muda. Karena wajar gitu. Cewek waktu masih muda banyak yang mau, bahkan sampe banyak yang terobsesi sama tuh cewek. Tapi lambat laun semua bakal kebalik kok. Seiring waktu berjalan, cewek makin kehilangan pesonanya, entah dari kecantikannya atau semakin berkurangnya cowok yang melirik ke dia. Dan semua berubah jadi cewek yang pengen ke cowok. Nggak tau juga sih, ini cuma fantasi gue aja, karena gue ga pake riset apa - apa, cuma kalo diliat dari keadaan sekitar, gue rasa opini gue ini ga salah - salah amat. Dan menurut gue, kalo cowok udah milih tuh lebih kejam dari pada cewek ( hati - hati untuk cewek yang sering nolak cowok ga pake perasaan, hahaha ). Jadi untuk teman - teman yang habis ditolak, santai aja. Banyak - banyak perbagus diri aja. Yah, klise sih, tapi enjoy untuk hari ini tuh memang surga dunia sih.

Dear Wanita Yang Status Sosmednya Pengen Dinikahin


Dear teman - teman cewek yang katanya menjaga hati, yang setiap status sosmednya kayak minta dikawinin, gue ga ada masalah sama kalian. Tapi mbok ya jangan sarkas amat gitu. Ngupload ayat - ayat dan quote tentang pernikahan. Iya gue tau, mungkin doa kalian begitu karena kalian pengen menjaga hati dan pengen langsung merit. Tapi gue sebagai cowok, ngerasa ditagih utang gitu. Gue jadi kebayang kalo cewek yang gue suka punya keinginan yang sama dengan kalian tapi dia nggak seberani kalian yang ngepost apa yang ada di benak. Gini ya mbak - mbak. Gue nggak tau ini mewakili perasaan cowok lain yang ngeliat status sosmed kalian yang isinya minta dinikahin atau nggak.
Tapi kalo gue sebagai diri gue sendiri, gue menilainya :

1. Lo bakal gue blacklist dari calon istri

Bukan berarti gue suka dengan setiap cewek yang punya status sosmed minta dinikahin dan gue blacklist, Bukan. Tapi gue nggak mau sih merit sama orang yang pengen nikah aja diumbar di sosmed, gimana nanti mau punya anak, mau punya anak dari anak, aduh, nggak deh. Sekarang kita semua tau dunia ini udah canggih, mending kalian main aplikasi tinder deh di smartphone kalian, siapa tau dapet jodohnya, dari pada ngumbar - ngumbar di sosmed gitu. Tapi kalo ceweknya berubah dan ga annoying lagi, gue mau sih. hahaha

2. Gue bakal aminin doa lo

Pasti gue aminin, biar lo dapet apa yang lo mau, dan biar ngurangin orang - orang yang annoying tentang nikah di sosmed.

3. Lo nggak ada niatan buat nyiapin diri aja gitu ?

Prepare your self dengan baik aja kenapa, pake sistem padi aja lah, makin berisi makin merunduk, daripada annoying di sosmed. Kalo niat lo ngupload konten yang begitu untuk sharing ilmu atau sharing tentang agama, gue makasih banget lo punya niatan yang baik. tapi kalo ngeshare karena untuk ngodein gebetan lo, gue rasa nggak kena sih. malah yang ada gebetan lo malah kabur.

4. Cowok tuh sepengen - pengennya merit, pasti ada yang harus disiapin

Cowok tuh kalo merit harus mempertanggungjawabkan hidup lo dunia akherat. Jadi ya harus prepare untuk dunianya, finansial, mental, dan untuk akhiratnya juga. Dan kalo lo ngasih kode - kode begitu ya, itu tuh nggak ngebantu persiapan si cowok. Yah kecuali kalo lo mau hidup nekad dan mau sama - sama fight pas udah merit. Eh, ga tau juga deh. Mungkin kalo gue udah kebelet merit, dan jalan untuk preparing udah buntu juga gue bakal nekad sih ngelamar tuh cewek, ga tau juga deh.

Intinya sih, gue tuh males gitu ngeliat cewek annoying di sosmed tentang merit, mendingan lo langsung annoying ke si cowok yang lo taksir dari pada ngasih kode - kode begitu. Mungkin dia bakal lebih termotivasi buat memperjuangkan elo.

Kenapa gue ngebahas ini ? dan kenapa gue sepedulinya sama hal ini ?
Karena gue tuh dulu annoying dan sok asik begitu juga, cuma di konteks yang berbeda. Dan karena orang - orang di sekitar gue pada nasihatin dan ngejelasin kalo gue dulu sok asik. Gue bisa berubah, yah dari yang 100% sok asik jadi 30% lah. Kan lumayan. Jadi saling mengingatkan aja. Yah kalo ada salah - salah kata gue minta maaf lah, sama - sama manusia gini. Haha, dasar kita semua makluk internet ! ga ngerti gua !

Masa Depan Blog Ini



Mungkinkah blog ini akan musnah setelah gue mulai ngevlog ?
Gue akhir - akhir ini memang lagi seneng banget buat vlog. Bukan karena ikut - ikutan, tapi karena sumber dari keinginan ngevlog adalah sama dengan ngeblog, yaitu " Cerita ". Dan menurut gue vlog itu lebih enak untuk dinikmati, dipahami, dan lebih real.

Postingan ini bukan untuk membanding - bandingkan antara blog dan vlog. Karena menurut gue tujuan dari kedua output ini adalah sama, yaitu " cerita ". Jadi kali ini gue mau membahas tentang apa yang harus gue lakukan dengan blog ini setelah gue ngevlog.

Gue disarankan oleh teman gue begini

" Ya elu tetep ngeblog, tapi isinya promosi vlog ".

Tapi menurut gue, hal begitu cuma ngotorin hati. Gue pernah melakukan hal yang sama di facebook. Jadi gue posting blog, kemudian gue promosiin ke semua komunitas blog yang ada di akun fb. Tapi setelah itu gue selalu ngerasa nunggu di komentarin. Nggak asik.

Jadi yang harus gue lakukan dengan blog ini, vlog gue, podcast, dan instagram adalah membuat semua output ini mempunyai pasarnya masing - masing tanpa harus bersandar ke salah satu output yang lain. Gue nggak tau cara ini akan berlangsung lama atau nggak, yang pasti gue akan mencoba cara ini dulu.

Sang Party Planner !

Semakin lama gue nggak ngeblog, dunia makin absurd aja. Mulai dari satu kantor sama cewek yang suka k-pop, jadi tiap hari gue ngedengerin lagu Big Bang, sampe adek gue, yang baru nemuin passion barunya, yaitu MAIN KUDA LUMPING.

Tapi bukan hanya absurd nganeh begitu yang gue dapet selama nggak ngeblog. Karir gue juga makin absurd. Sekarang gue merangkap menjadi Party Planner !

Bermula dari cafe tempat gue kerja yang selalu memperbolehkan Party Planner dari luar untuk mendekorasi acara di Bingen Cafe, kemudian pak Aldi ( Owner ) berfikir bahwa

" Kenapa kita nggak buat Party Planner sendiri aja ya Jar ? "

" Bener pak, kan lumayan untuk tambahan perusahaan ? " dan tambahan kantong gue juga.

" hmmm, oke jar, kapan kita mulai untuk buat Party Planner sendiri ? "

" Tiga menit lagi pak ! "

Kemudian tiga menit pun berlalu.

" Oke jar, sekarang kita harus buat Party Planner sendiri ! "

Dan mulai saat itu, gue dan pak Aldi pun memulai bisnis Party Planner. Walaupun kami tidak mempunyai pengalaman, paling nggak kami punya koneksi internet ! Browsing !

Dari apa yang kami dapat setelah browsing, kami pun mencoba menyicil apa - apa saja yang perlu kami persiapkan, seperti taplak meja, bunga - bunga, logo dan nama perusahaan. Pada awalnya gue berfikir untuk membuat nama Party Plannernya menjadi " Samebirth Party Planner " karena ulangtahun gue yang sama persis dengan ulangtahun pak Aldi, yaitu 6 Januari, namun ide itu gue urungkan karena kayaknya terlalu sweet dan menggelikan. 

Kami tidak hanya berdua menjalankan bisnis ini, tapi juga dibantu oleh bu Icha, istri pak Aldi.

Projek pertama kami sebagai Party Planner adalah ulangtahun anak dari pak Aldi dan bu Icha, besok !
Luarbiasa sekali bukan ? suatu kebetulankah atau sudah dirancang untuk penghematan biaya secara sepihak ? hemhemhem, gue rasa cuma kebetulan.

TAPI ACARANYA BESOK !

Buset, itu berarti kami harus sesegera mungkin mempersiapkan semuanya !
Jadi sore itu, dengan hujan deras yang mengguyur kota Palembang dan mungkin kota Madagaskar juga begitu, gue dan pak Aldi pun pergi menggunakan mobil, mencari alat - alat yang kami perlukan.

Dan sampailah kami didepan sebuah toko distro.

" Jar, kamu naik lantai dua distro itu " menunjuk kearah distro yang dimaksud " trus kamu liat - liat aksesoris party yang bisa dibeli, kamu beli.. ini duitnya " ujar pak Aldi sembari ngasih gue duit.

Gue serasa dapet uang kaget ! cuma bedanya gue nggak kaget.

" Kenapa nggak sekalian sama bapak aja ? " Tanya gue santun.

" Ga enak lah, saya kenal sama yang jualan disana, nanti disangkanya saya napsu banget nyari duit ".

Gue pun mengerti, gengsi harus dijaga.

" oh, lupa.. kamu pake baju seragam ya.. nanti dia tau lagi kamu dari Bingen Cafe,  kamu ganti baju saya aja nih " kemudian pak Aldi mengambil baju dari tas yang berada di jok belakang mobil. Dan gue pun memakai baju pak Aldi yang kekecilan, kalo gue ngangkat tangan, perut gue keliatan.

Gue serasa bener - bener dapet uang kaget. Kayak gembel yang dikasih duit terus disuruh belanja.

Sesampainya dilantai dua, udaranya begitu pengap. Nggak ada AC. Artis mulai sesak nafas !

" Mas " Panggil gue sambil mengibas - ngibas leher baju yang kekecilan ini, puset gue mulai berkelana mencari oksigen. " Disini jual apa aja ? ".

" Ada flag birthday, ada balon, teruss... bentar.. masnya mau cari apa ? "

" Saya cari... " Gue masih mengibas - ngibas lehar baju, puser gue makin beringas mencari udara, gue makin mirip dengan bencong yang pamer tete sama puser. " Taplak meja mas ".

" Oh, kalo taplak meja ga ada.. adanya balon ".

" Kalo bunga - bunga gitu ? " Gue makin gerah, kata - kata makin gue persingkat, baju yang ketat ini mulai basah.

" Nggak ada mas, adanya balon ".

" Wadah lilin ada ? " 

" Nggak ada mas, adanya balon ".

" Kan saya ga nanya balon mas ? ".

" Iya, tapi adanya balon ".

Ini gue curiga, udara untuk bernafas diruangan ini, dimasukin ke balon semua kali ! PENGAP BANGET !

Karena gue nggak mendapatkan apa yang gue cari, gue pun memutuskan untuk kembali ke mobil, membiarkan puser gue bernafas dari AC Mobil.

" Gimana Jar, ada ga ? " tanya pak Aldi setelah gue masuk kedalam mobil.

" Nggak ada pak, cuma ada balon "

" Lah, kan kita nyari taplak meja, bukan balon ? "

" iya, tapi ada nya cuma balon "

" Huu, katanya lengkap.. gimana si Toing ini ( Pemilik Toko Tadi ) ".

Dengan tangan kosong, kami pun kembali ke cafe. Sepertinya, untuk acara besok, kami harus membuat dekorasi yang seadanya dulu.

Dan dengan desain - desain yang telah gue buat. Dekorasi pun selesai.

 ( Anak orang, Sepupu Naomi, Pak Aldi, Naomi ( Anak Pak Aldi ), Dan Bu Icha )

Sayangnya ketika acara dimulai, gue udah pulang, karena gue masuk angin akibat kehujanan dan kebanjiran pas nyetak dekorasi ke percetakan. Eniwey, selamat ulangtahun untuk Naomi yang ke 1 tahun, semoga kamu adalah konsumen party planner kami untuk pertama dan terakhir yang cuma ngasih satu hari prepare untuk buat dekorasi !

Akhir Tahun 2015 Yang Terlalu Begitu

Gue mengakhiri tahun dua ribu limabelas sebagai bapak - bapak. Dengan tema tahun 70an, cafe tempat gue bekerja saat ini, Bingen Cafe mengadakan acara New Year's Party dengan nuansa retro.

" Team, di malam tahun baru nanti harus pada pake baju tema tahun 70an ya ! ", ujar pak Yayan sang manager.

BUSET MAU NYARI DIMANA ?? GUE NYARI BAJU MODEL TAHUN 2015 AN AJA SUSAH, GIMANA MAU NYARI BAJU TAHUN JIN DAN JUN MASIH SERING BERAK DI CELANA ???

" Oke gaes ? " Lanjut pak Yayan membuyarkan lamunan. " Tenang aja, nanti yang kostumnya paling bagus bakal dapet hadiah total satu juta lima ratus, tujuh ratus stengah cewek, tujuh ratus stengah cowok ".

OKE GAMPANG ! GAMPANG ! GUE CARI !

Setelah jam kerja usai, gue langsung bbm kak Libie, yang gue kenal orang dengan pakaian terjadul diantara teman - teman gue. Soalnya gue pernah liat dia pake baju SD tahun 70an di foto keluarganya.

" Kak libie, lagi dimana ? ", gue chat basa - basi.

" Di tempat tongkrongan jar, kenapa ? ".

" Oke, bentar lagi aku kesana, tunggu "

Dengan cuaca yang begitu dingin pada pukul sebelas malam gue langsung pamit kepada semua teman - teman kerja yang masih sibuk menggosipkan tentang baju apa yang bakal digunakan di acara akhir tahun nanti. Setelah pamit, gue langsung berangkat menuju tempat tongkrongan tanpa mengenakan jaket. Jaket gue ketinggalan dirumah, kampret.

Sesampainya ditempat tongkrongan gue langsung nyamperin kak Libie yang lagi asik ketawa - ketawa bareng anak - anak Stand Up Palembang yang lagi seru - serunya ngomongin aib orang.

" Kenapa jar.. kayak ngos.. ngosan gitu, biasa aja.. kenapa ? " Tanya kak Libie yang aneh melihat gue seperti begitu buru - buru.

" Bentar kak .. " Gue menghela nafas kemudian menjelaskan apa maksud dan tujuan gue ketemu dia.

" Oh, baju tahun 70an ? " Kak Libie mulai mengingat - ingat stok bajunya " Kayaknya kakak ada deh celana cutbray ".

Gue sumbringah.

" Kakak juga ada kok, wig plus kacamata tahun 70an, mau ? "

" Mau kak ! lumayan kalo menang untuk bayar utang aku ke kakak, hahaha ".

" Oh, pantes kayak buru - buru gitu "

" Kenapa emang kak ? "

" Mau bayar utang .. "

Gue kembali sumbringah.

Setelah gue mendapatkan celana dan wig untuk acara nanti, sekarang gue tinggal harus nyari baju yang pas untuk celana cutbray. Namun, walaupun kak Libie nggak memberikan pinjaman baju, ia menyarankan gue untuk nyari baju jadul di pasar BJ di perumnas. Dan karena kak libie adalah orang yang baik, saking baiknya dia sering diporotin cewek, bahkan dia pernah porotin anak SMA, besok gue bakal ditemenin ke pasar BJ.

Jam, sepuluh pagi gue langsung kerumah kak Libie. dan sesampainya gue dirumah kak Libie, gue dikejutkan dengan kata - kata kak Libie.

" Jar, ternyata celana cutbraynya udah nggak ada lagi jar "

Gue melotot. APAH ?

" Udah tenang aja, kita cari aja dipasar nanti, banyak kok yang jual "

gue pun mengiyakan. kemudian gue disuruh menunggu sebentar.

" Kakak ganti baju dulu ya, baru bangun tidur nih.. " Ujar kak Libie kemudian menyuguhkan gue sepiring pisang rebus dan air mineral gelasan " Nih, selagi nunggu .. "

Tau aja kak Libie, kalo ada remaja yang masih masa pertumbuhan yang datang kerumah dia.

Setelah kak Libie selesai dengan ganti bajunya, dan gue udah selesai dengan pisang rebusnya, kami langsung cabut kepasar.

" Kak, baju tahun 70an yang bagus kayak mana sih ? " Tanya gue sembari celingak - celinguk diantara baju - baju lama yang dijual dipasar.

" Biasanya sih kemeja warna - warni gitu jar "

" Tapi ini kan jaket semua ? "

" Belom, itu tuh, didepan sana kemeja semua ! " Kak Libie menunjuk tempat yang memang kemeja semua.

Gue terus mencari, dan gue liat ternyata bukan baju - bajunya aja yang model lama, penunggu tokonya juga orang - orang lama, bahkan lagu yang diplay di pasar itu pun lagu " Gereja Tua ". Gue nggak tau antara pasar ini menggunakan konsep retro atau orang - orangnya yang ga bisa move on ke tahun yang lebih maju.

" Gimana jar ? ketemu nggak, daritadi kita udah bolak - balik nggak jadi - jadi " Kak Libie mulai geram.

" Nggak ada yang pas kak ".

" Trus gimana ? ".

Gue mulai resah, sedangkan acara tahun baru adalah nanti malam.

" Ya udah kak " Kata gue " Nanti aku cari dirumah aja, semoga ada. "

Kami pun kembali kerumah kak Libie. Ngambil wig dan kacamata yang bakal gue pinjem untuk acara nanti malam, kemudian pulang kerumah. Sesampainya dirumah gue langsung ngobok - obok lemari.

" Nyari apa jar ? " Tanya mama yang heran.

" Nyari celana cutbray sama baju model tahun 70an ".

" Mana ada lah! " Ujar mama "eh, kayak ada ding.. coba kamu cek bagian baju - baju yang dikasih om Pik ke kamu ".

Dengan cepat gue langsung mencari baju yang mama maksud. DAN GUE MENEMUKAN CELANA CUTBRAYYYY ! YEEEHAAA !

Mungkin ini ya perasaan Thomas Alfa Edison ketika nemuin lampu, lega.

Tapi pencarian gue belom berenti sampe disitu. Gue juga harus nyari bajunya !
Gue kembali ngubek - ngubek lemari. Dan tetep nggak ketemu, gue pasrah.

" Ketemu nggak ? " Tanya mama sembari nyiapin sarapan buat gue.

" Nggak " Gue sedih.

Gue udah pasrah, acara tahun baru tinggal beberapa jam lagi. Sedangkan gue belom mendapatkan baju yang sesuai. Sambil sarapan, gue pun mencoba menenangkan diri dengan nonton tv. Biasanya acara tv di akhir tahun ini bagus - bagus. Dan ketika gue ganti channel ke Trans7, ADA ACARA DONO ! TAHUN 70an ! DONOOO !!!!

Gue tinggalin dulu sarapan gue. kemudian gue pasatin dalam - dalam setiap adegan yang berganti, orang - orangnya, pakaiannya.

OKE ! GUE DAPET IDE ! GUE TAU HARUS PAKE BAJU APA !!

Sore itu gue berangkat kerja, gue liat kawan - kawan gue sudah ada beberapa yang pake kostum mereka. keren - keren. Sementara gue ? gue masih nyimpen kostum gue. Gue pengen pake kostum  kalo desk job gue udah selesai. Biar nggak ribet pas kerja.



( Beberapa kawan - kawan gue dan kostunmnya )

Setelah semua desk job gue selesai. Bersiaplah. orang paling ganteng di tahun 70an datang untuk meramaikan acara malam ini !


( Fajar Umbi sang manusia almunium ! }


( Ini foto gue sama owner Bingen Cafe )


( Dan ini foto gue sama nenek ronggeng dan oliv oil )


( Dan ini adalah foto bapak - bapak dan ibuk - ibuk dari tahun 70an dugem dengan lagu Hardwell )

Acara tahun baru yang nggak akan gue lupakan. Terlepas dari terpilih atau nggaknya gue sebagai pemenang pada malam itu, gue benar - benar menikmati kebahagiaan bersama teman - teman baru gue untuk menjalani tahun 2016. Tanpa harus membenci masa lalu, gue sangat berterimakasih pada tahun 2015. Tahun yang begitu banyak pengalaman aneh - aneh, mulai dari kerja sama temen - temen stand up tapi ujungnya bubar, jalan kaki dari makam pahlawan sampe plaju ( pokoknya jauh ), sampe masalah asmara yang lucu banget kalo diinget - inget. Terimakasih tahun 2015. Selamat datang tahun 2016. 

Eniwey, baru malem ini loh ( malam setelah postingan ini di update ) bakal diumumkan siapa pemenang best custom. doain gue ya :)

Tips Menjadi Anak Gaul Di Run Party



Akhirnya gue ngerasain apa yang anak gaul rasakan. Dari dulu, di setiap acara seperti, Glow Run, Colour Run, Grey Run, RGB Run, atau apalah jenis - jenis acara begitu gue nggak pernah ikut. Karena kata temen - temen gue di stand up palembang, itu alay ! Padahal sebenernya dari hati gue yang paling dalam, gue pengen ikutan. Tapi kayaknya nggak mungkin dateng ke acara run party sendirian. Terlalu ngenes aja menurut gue. Dateng ke sana, jalan - jalan sendiri, joget - joget sendiri, selfie sendiri, nungguin pengumuman doorprize sendiri, pas nggak dapet, sedih sendiri.

Namun akhirnya, karena Stand Up Palembang bekerja sama dengan sebuah acara run party, GUE PUN AKHIRNYA IKUT ! YEAAHH !!

Beberapa hari yang lalu gue ikut acara Watergun Festival 2015 bareng temen - temen Stand Up Palembang. Rundown acaranya, jam 8 pagi kita keliling di tengah kota rame - rame kayak manasik, cuma bedanya kita bawa pistol air. Dan bagi 50 orang yang sampe duluan bakal dapet medali.
Tapi kampretnya, gue sama temen - temen nggak ikutan keliling, kami duduk diluar gerbang lokasi acara sambil makan SIOMAY ! trus pas ada beberapa yang udah sampe kami pun masuk dan ikutan dapet medali ! semua 50 orang pertama langsung diberi medali ketika memasuki garis finish, kecuali gue, ketika mau dikasih medali, gue cuek langsung lari kedalem, ninggalin pemberi medali yang bingung dalam pikirannya " Nih anak bego atau gimana, mau dikasih medali tapi nggak mau ".

Setelah itu kami pun joget - joget bareng.

Dan dari pengalaman satu kali ikut acara run party ini, gue memberanikan diri untuk membuat TIPS CARA MENJADI ANAK GAUL DI RUN PARTY.

1. AJAK LAH TEMAN

Jangan dateng ke acara itu sendirian, seperti penjelasan gue di awal tadi, Nanti ngenes sendiri. Ajaklah teman kalian, kalo kalian punya pacar, itu lebih bagus, ajak juga pacar kalian atau pacar teman kalian, atau juga ajak TEMAN DARI PACAR TEMAN KALIAN, biar makin rame.

2. JAGA MATA

Biasanya di acara run party banyak cewek - cewek yang pake baju seksi. Oleh karena itu, jagalah mata kalian dari melihat mata teman, lihatlah cewek - cewek itu. Lumayan coy, penyegar hari, kapan lagi. Hahaha, sesat.

3. JANGAN KEBANYAKAN SELFIE

Nikmati acara, selfie boleh, tapi jangan kebanyakan. Menurut gue, alay sebenarnya adalah orang - orang yang di suatu acara banyakan selfienya daripada nikmatin acara.

4. STAY COOL

Jangan joget berlebihan, irit tenaga, soalnya kita bakal joget sampe berjam - jam.

5. BERSENANG - SENANGLAH

Jangan kebanyakan mikir, kayak temen gue, bukannya nikmatin acara, malah komen seputar dj nya yang salah transisi. jangan !

Demikian aja tips gue, semoga kalian menjadi anak gaul yang menghargai orang lain, dan jangan rusuh.

Orang Yang Harus Gue Korek

  

Ditempat kerja yang baru ini gue ketemu banyak orang aneh. Seperti ketemu kak Ferry yang sukses di dunia waiter yang dirintisnya setelah menjadi lulusan universitas pariwisata terbaik di Indonesia. Gue kira pekerjaan waiter di dunia ini cuma berfungsi untuk menjadi batu loncatan. Tapi ternyata, ditangan kak Ferry, itu menjadi karier yang luarbiasa menjanjikan. Sekarang dia bekerja di restaurant ternama di Abu Dhabi.

Gue ketemu kak Ferry ketika ia diajak pemilik cafe untuk mampir ke Cafe tempat dimana gue kerja sekarang, Untuk berbagi ilmu ke waiter - waiter baru di sini. Dilihat dari caranya sharing, gue bisa liat kalo orang ini berkelas dan harus gue korek - korek, apa backgroundnya, basicnya apa, windowsnya apa.

Jadi setelah sharing session selesai, dan ada acara makan bareng. Itulah saatnya gue mengkorek. Gue biarkan dia menghabiskan makanannya sampai garnis di piringnya bersih. Macam setan yang sabar nunggu orang yang dihasut supaya mau nurutin perintahnya. Setelah itu, gue pun banyak bertanya. Banyak sekali. Tiga Kalimat.

Dan dari obrolan itu gue bisa menarik kesimpulan ternyata menjadi waiter pemula itu nggak kalah nyeremin dari pertama kali openmic. Butuh perisapan, dan butuh mental juga.
Lo harus siap untuk di protes, di maki, bahkan di siram lemon tea sama konsumen. Resiko kerja katanya.

Tapi konsisten yang membawa kak Ferry sampai ketitik ini. Gue selalu salut dengan orang seperti kak Ferry. Terlebih walaupun banyak yang bisa disombongkan, tapi orangnya nggak sombong. Paling dia cuma nunjikin semua penghargaan yang pernah dia dapet.

Ada lagi gue ketemu dengan seseorang yang lebih aneh. Malam itu dia sedang memfoto beberapa makanan yang ada di menu cafe. Dia dikelilingi oleh lighting camera dan banyak tisu bekas membersihkan kuah yang meluber atau tatanan saus yang kurang rapih. Dengan kamera 6D nya dia terus memfoto. Gue yang melihatnya dari kejauhan kemudian mendekat. Mendekat sampai celana kodoknya terlihat jelas bahwa itu warna biru muda,

" Lagi ngapain om ? " Basa basi gue.

Kemudian ia berhenti sejenak dari fokusnya ke kamera.

" Ini, lagi foto menu "

" Memang hobi atau bawaan dari kuliah om ? " Tanya gue sambil megang kamera kantor.

" Hmmm.... " Dia berfikir agak lama " Yah, hobi sambil kuliah lah " jawabnya sambil tersenyum ke gue.

Setelah pertanyaan itu, gue membantunya karena asistennya sedang nggak datang. Toh saat itu juga gue lagi nggak ada kerjaan deadline. Om Ade namanya, lumayan mudah untuk gue mengingat namanya. Tidak seperti om Ade yang kesulitan mengingat gue, beberapa kali dia memanggil gue Akbar, Ikrar, Fantar. Dan gue terus mengklarifikasi kalo nama gue Fajar.

Pemotretean pun selesai, setelah om Ade pamit, gue kembali ke kantor. Duduk kembali di depan leptop.

" Gimana jar ? " Tanya bos gue yang kemudian masuk ke kantor.

" Gimana apanya ? "

" Foto - foto tadi, mantep ga hasilnya ? "

:" Oh... Iya, mantep ... mantep... "

" Hahaha, mantep ya .. " Bos seperti mendukung " Tau nggak, pak Ade itu Presiden Lisensi Fotografer Palembang ".

" HAH ? "

" Iya, dan waktu saya kuliah fotografi di Bandung, dia dosennya ".

" APAAHHH ??! "

Gila, gue tensin setengah mati ! barusan gue ketemu Presiden Lisensi Fotografer Palembang dan gue cuma nanya " Memang hobi atau kuliah ? " BUSET !

Harusnya gue nanya lebih keren kayak " Bapak dulu kuliah lulusan mana ", " Bapak kerja dimana " atau " Bapak sehari foto berapa kali ?? ".

Salut dah, gue selalu salut sama orang - orang seperti mereka yang bisa banyak tapi nggak banyak cerita kecuali kita yang ngorek sendiri. Gue selalu pengen seperti mereka, menjadi orang yang banyak tau tapi nggak sok tau, banyak bisa tapi nggak sok bisa, banyak pengalaman dan nggak sombong dengan pengalamannya. Gue selalu pengen begitu.

Kalo ada kesempatan, gue bakal ngorek - ngorek om Ade.
Gue bakan tunggu kesempatan itu !

Iye, Gue Tau Gue Labil !


Umur gue saat ini 19 tahun, nyaris 20. Gue akui, gue masih labil. Tapi gue yakin, kali ini labil bukan alasan untuk gue yang akhir – akhir ini jarang ngeblog. Di awal bulan, gue janji bakal rutin ngeblog. Dan gue terus konsisten dengan omongan hingga pertengahan bulan, bahkan disetiap postingannya gue buatin ilustrasi “ nggak seberapa “ yang selalu gue banggakan setiap gue liat ulang. Namun, semua berubah ketika gue kerja di tempat baru.

Hari pertama kerja, gue seneng banget, sadar gue sekarang kerja di cafe yang keren banget. Setiap sela waktu gue keliling melihat pemandangan yang baru dan fresh ini. Ngeliat kolam berenang, cabana / pondok – pondokan, bahkan ngeliatin abang – abang yang lagi duduk istirahat abis nukang.

Hari kedua, sebagai tim promosi di internet gue udah nggak sabar pengen cepet – cepet promosi tempat sekeren ini. Hari ketiga, semua fasilitas untuk promosi sudah tersedia, gue siap promosi ! Hari keempat, followers @BingenCafe meningkat secara drastis, gue semakin semangat untuk promosi, Hari kelima, Gue terus nyari foto – foto keren untuk diupload untuk instagram, Hari keenam, gue sadar kalo gue lupa sama ngeblog.

Ini bukan gila ! ini kebiasaan !! sebagai manusia yang masih sadar. Gue tau banget kebiasaan asli gue.

Terlalu semangat di awal -> Ketemu momen “ Ngapain sih gue dengan kesibukan ini ? “ -> Terdiam -> Bosan -> Menghilang.

Karena gue udah tau fase – fasenya. Gue nggak akan terjebak lagi. Gue nggak boleh terlalu semangat, harus biasa aja. 

Kembali ke blog, gue harus ngeblog lagi. Gue harus nyiapin waktu khusus untuk blog. Gue nggak mau empat tahun ngeblog ujungnya cuma “ gini – gini doang “. Dan hari ini gue kembali ngeblog, huahahaha !

-- 

Tentang template blog, dari awal bulan, gue masih belum nemuin template yang pas untuk blog gue. Dan karena ketidakpuasan itu, gue gonta – ganti template setiap minggu. Labil banget.
Gue sempet nanya kawan – kawan blogger untuk ngebantu tentang apa yang harus gue lakuin sama blog ini. Gue nggak akan nyebut nama bloggernya karena nanti gue disangka social climber. Kecuali orang satu ini ( ujungnya nyebut juga, bodo amat ).

Gue minta bantuan kak Juju ( @Sikonyols ) untuk ngebagusin template gue. Sebenernya, dia memang yang awalnya nyuruh gue untuk ganti template.

“ Gantilah template tuh, 2015 masih pake template begituan “

Namun sebagai makluk yang gaptek sama css, gue bingung mau kayak mana sama template gue, kecuali ganti dengan template gratisan.

“ Template yang kayak Kevin Anggara mau ? “ Tawar kak Juju.

“ Bukannya template itu yang paling sering kakak jual ya ? “

“ Iya, haha “

“ Maenstream kak “
 
“ Mau nggak, gratis nih ? “

“ Oke, mau kak ! “

Setelah menunggu beberapa saat kak Juju pun mengirim template via email. Gue seneng, ganti template baru. Lagi. Gue juga pengen ganti header. Gue udah minta tolong kak Aldhan untuk buatin doodle header blog. Dan ketika udah jadi, kok jadinya mirip banget sama blognya Kevin. Nggak jadi. Maaf kak Aldhan, dan makasih udah capek – capek buatin doodle.

Gue nggak berharap ini adalah labil terakhir gue. Karena gue nggak mau masa pertumbuhan gue terhambat karena gue yang pengen cepet – cepet dewasa, dan gue yakin semua kelabilan ini ada manfaatnya buat gue kedepan.

Salah Ekspektasi !


Gue keterima kerja di tempat yang nggak sesuai banget sama ekspektasi. Semua berawal ketika gue yang sudah nganggur selama satu bulan ditawarin om gue untuk kerja dicafe temen dari temennya ( the power of channel dalem ).

" Jar, kamu mau nggak kerja di cafe ? " Tanya om Eko via telpon.

" Kerja jadi apa om ? " Jawab gue yang lagi main twitter di leptop.

" Jadi desainer sama bagian promo di sosmed, soalnya cafenya baru mau opening tanggal lima nanti ".

Wah, posisi kerja yang sama dengan pekerjaan terakhir gue, tapi bedanya kemarin gue jadi desainer dan promo di sosmed tentang konveksi. Kayaknya gue bisa kerja di posisi ini lagi walaupun cafe.

" Gimana Jar, mau nggak ? " om Eko membuyarkan lamunan.

" Mau om... mau ".

" Ya udah, kamu siapin cv nya nanti kamu temuin kawan om.. om Wawan, tau kan ? "

" Oh iya, om Wawan " Gue inget om Wawan, karena pas lebaran gue sempet ikut om Eko kerumahnya, kue lebarannya enak banget " Fajar bisa ketemu om Wawannya dimana ? "

" Nanti om kasih tau om Wawan untuk ngehubungin kamu ".

Setelah percakapan itu, gue langsung mandi dan nyiapin berkas - berkas untuk lamaran kerja. Akhirnya coy..., gue kerja lagi ~

Gue pergi ke warnet, untuk ngeprint lamaran kerja. Sesampainya di warnet, gue parkir motor diantara sepeda - sepeda yang berjejer berantakan. gue liat disana banyak sekali anak SMP yang lagi main game dan ibu - ibu warnet yang sedang melayani orang ngeprint.

" Mau ngeprint apa dek ? " Tanya ibu - ibu warnet.

" Lamaran bu "

" Bukan.. maksudnya ngeprint tinta warna atau hitam putih ", si ibu mulai ambigu.

" Hitam putih "

" Berapa lembar ?? ", Emang biasanya lamaran kerja berapa lembar sih ??

" Ya dek... " si ibu membuyarkan lamunan gue " jadi ngeprint berapa lembar ? "

" 280 Halaman bu, biar kayak novel ! "

" Ah, si adek becanda aja "

" Hahaha, gimana bu, lucu nggak ? "

" Maaf ya dek, tapi becanda sama ngelucu beda "

Kemudian gue nyolokin flashdisk ke mata kayak srimulat.
Entah selera humor ibu itu yang ketinggian, atau guenya yang kerendahan. Yang pasti setelah ngeprint dan dapet informasi dari om Wawan tentang dimana lokasi cafenya, gue langsung berangkat.

Ditengah perjalanan gue sempet bingung lokasinya dimana. Karena gue ga terlalu paham daerah Simpang Patal. Agar bingung ini nggak berlarut, gue nelpon om Wawan.

" Om, kafenya dimana ya ? ". Tanya gue setelah menyelipkan hape di helm.

" Kamu emang udah sampe mana ? "

" Di sekolah Kusuma Bangsa om "

" Oh, kamu kejauhan, mundur lagi.. setelah underpass nanti ada halte, nah kafenya dibelakang halte ".

Sial, harusnya gue nelpon setelah underpass, jadi nggak repot untuk muter karena jauh banget muternya. Tapi apa daya, nasi telah menjadi bubur. Oh, Fajar.. sekeji itu mengeluh hanya karena tempat muter yang jauh.

" Di belakang halte ", gumam gue dalam hati.

Gue punya firasat kalo cafe tempat gue kerja nanti adalah ruko dua lantai yang banyak sarang laba - laba dan etalase berdebu nih, sampe butuh tim promosi untuk ngeramein cafe. NAMUN, setelah dilihat, ternyata cafenya keren abiessss...


( Bingen Cafe & Resto )

Ekspektasi gue salah, kayaknya gue bakal betah nih kerja di cafe model begini. Gue bisa kerja dengan tempat kerja yang keren, gue bisa nongkrong sambil kerja, gue bisa ngopi sepuasnya hanya dengan ngelobby mas barista, gue bisa nulis dan ngeblog dengan nuansa keren setiap hari, gue bisa stand up comedy di tempat kerja.. WAH, LENGKAP !

Ini taman kerja, belajar, dan bermain yang liarbiasa sekali.
Buat kalian yang tinggal di Palembang cobain deh kesini. Tapi... openingnya baru tanggal 5 ya. Jadi untuk sekarang, cuma gue dan kawan - kawan tim cafe yang bisa menikmati nuansa taman ini. HUAHAAHAHA.

Akankah ekspektasi tentang keseruan taman baru ini terus berlanjut ?
Blogwalking terus di blog kesayang kita semua ini dan temukan jawabannya...

Bersambung.... ( gaya sok asik paling setan )

Nb : Setelah sampai cafe, gue langsung ketemu om Wawan dan owner dari Bingen Cafe untuk ngebahas tentang desk job, salary, dan lainnya. kemudian ..

DEAL,

gue jadi tim promosi di Bingen Cafe.
Alhamdulillah

Nggak Ada Artinya ?


Pertengahan tahun 2015, gue untuk pertama kalinya nongkrong di KFC dari malem sampe PAGI.
Semua berawal ketika gue tau kegiatan kak Vanto ( nama samaran ) yang sering banget download bokep di KFC. Katanya koneksi internetnya kenceng disana.

Eniwey, ini gue nggak apa ya nyebut KFC, toh juga yang error orangnya bukan tempatnya.

Gue kagum banget sama kak Vanto yang tau semua jenis bokep yang ada di Internet. Dia sering ngejelasin ke gue kalo jenis bokep yang pemainnya orang kulit hitam itu namanya ****, atau ngejelasin jenis bokep yang mainnya ibu - ibu namanya ****.  Dan masih banyak yang lainnya.

Gue bukan penggemar bokep. Gue juga bukan penggemar anime yang nyimpen video sampe hardisk penuh. Yah, walaupun gue nonton sekali - sekali, hehe. Tapi niat gue untuk ikutan kak Vanto nongkrong di KFC sampe pagi adalah karena gue penasaran, gimana sih rasanya nongkrong sampe pagi ?

Jadi hari itu, sekitar jam sepuluh malem gue mulai ekspedisi di KFC bareng kak Vanto dan Supri.
Keadaan masih ramai, kami memilih meja pojok di halaman KFC. Biar bisa ngecarge.
Kami pun memesan minuman seadanya, kemudian mulai menghidupkan leptop masing - masing. sementara kak Supri mulai ngerokok.

" Kakak mulai download bokep ya ? " tanya gue langsung ke kak Vanto.

" Nggak lah ! lagian nggak download bokep terus juga kesini, lebih sering download film "

" Film bokep ? "

" Film biasa ". Jawab kak Vanto sambil mengikat rambut panjang sebahunya.

Kami pun terus ngobrol dengan asiknya, mulai dari ngomongin pengunjung yang dateng, masalah pribadi, sampe ngomongin masalah cewek.

Gue paling seneng kalo udah sampe ngomongin cewek, karena gue punya hobby aneh yaitu wawancara orang tentang " cewek ", mulai dari cara pedekate sampe hal - hal apa yang disukain cewek. Menggelikan sekali hobby gue. Tapi gue selalu begitu setiap gue mulai akrab sama orang.

Ketika kami sedang asik - asiknya ngobrol tentang kenapa cewek nggak suka pake iket pinggang haji pas ngedate. Tiba - tiba ada cewek yang lagi mabok turun dari taksi bersama teman ceweknya. Mereka berdua menggunakan pakaian yang sangat seksi sekali.

Kedua cewek itu pun masuk ke ruangan KFC dibantu oleh security.
Gue, kak Vanto dan Supri pun seakan ga peduli, padahal daritadi ngelirik - ngelirik,

" Kalo tengah malem mah sering begitu Jar " Kata kak Vanto.

" Serius ? Orang mabok begitu sering ke KFC ?? Mereka nggak tau puskesmas apa ?? " Gue heran.

" Puskesmas kan kalo malem tutup Jar, lagian cewek - cewek kayak mereka mana mau ke puskesmas "

" Kenapa emang ? " tanya gue.

" Males ngantri nya ".

Gue lanjut ngeliat kedua cewek itu yang keliatannya mau muntah. Pengen rasanya gue kenalin kedua cewek itu sama kak Vanto kayak " Mbak, daripada kalian mabok mending kalian ikut saya sama kak Vanto download, kalian mau pake baju seksi juga bisa kok download bokep ". Namun sayangnya gue nggak berani.

" Bahkan pernah Jar " lanjut kak Vanto " ada cewek mabok trus dia tiduran di wc cowok sambil ngangkang - ngangkang. "

" Serius ? "

" Iya, dia pake rok lagi ". Kak Vanto mulai mesum.

Karena gue nggak mau obrolan semakin mengot. Gue pun kembali ngajak kak Vanto ngebahas tentang cewek.

Suatu kebanggaan untuk gue bisa ngobrol tentang cewek sama orang introvert kayak kak Vanto. Saking introvertnya, dia nggak pernah pedekate duluan sama cewek. Perlu diketahui tampang kak Vanto itu biasa aja, menangnya dia cuma ada lesung pipi. Tapi gue heran kok bisa orang pendiem dan hobby download bokep kayak kak Vanto ini disenengin sama cewek - cewek. Supri sebagai teman lama kak Vanto pun mengiyakan bahwa kak Vanto sering dikejer - kejer cewek. Bahkan kak Vanto pernah cerita kalo dia pernah pacaran sama cewek, tapi ceweknya yang pedekate, ceweknya yang nembak, dan selama tiga tahun ceweknya terus yang chat duluan. BUSET !

Apa RAHASIANYA ??

Kak Vanto pun menjelaskan bahwa kesan petama adalah hal yang sangat penting, dan jangan terlalu keliatan kalo kita tuh suka sama doi. biasa aja.

Masih banyak hal yang diceritain sama kak Vanto tentang cewek. Gue terus menyimak sambil mendengar lagu Danilla - Ada Disana dengan satu headset ditelinga kiri. Sampe nggak kerasa adzan subuh pun terdengar. Gue izin sholat subuh dulu. Setelahnya gue pun melanjutkan lagi obrolan sampai pagi lalu pulang.

Gue pikir begadang nggak jelas itu ada artinya lho, asal jangan sering - sering. Kayak malem itu. Gue rasa, gue dapet pelajaran banyak, dari obrolan, dari nuansa yang didapat. Gue pun nerapin apa yang gue pelajari dari kak Vanto ke gebetan gue, walaupun nggak berhasil. hahaha
Tapi yang pasti, belajar sambil bermain itu adalah hal yang paling menyenangkan.

Goda Gado Pertama


Gue baru sembuh dari sakit demam, katanya sih gejala typus. tapi gue mencoba untuk cepat sembuh. karena gue nggak mau sakit typus untuk kedua kalinya. Nggak enak coy ! banyak pantangannya, ga boleh ini, ga boleh itu, nggak boleh makan santan, gorengan, belimbing sayur, banyak deh.

Tapi akhirnya gue sembuh setelah gue dikerokin dan minum obat SARIDON. Mama gue emang canggih banget, gejala typus dikasih saridon, tapi alhamdulillahnya sembuh lho...

Gue pun sekarang bisa ngeblog lagi

Sebenernya banyak yang mau gue ceritain di blog ini, seperti hal yang bener - bener gue resahkan tapi sangat sensitif untuk diumbar. Karena gue pengen banget TOTAL cerita di blog. Kayak Raditya Dika yang total cerita tentang ceweknya, tentang hal - hal memalukan tapi lucu kalo dibaca. Gue pengen itu, tapi gue belum ada keberanian untuk sefrontal itu. Semoga gue secepatnya bisa total *Mutusin Urat Malu Gaya Mutusin Kabel Bom*

Dan kelanjutan tentang mama gue yang mulai ngeblog gara - gara terinspirasi sama travelling blogger kemaren ( baca disini ). Tadi siang mama nonton acara di tv yang bintang tamunya Ria Ricis. Dan sambil menonton acara tersebut, mama nanya ke gue.

" Jar, endorse itu apa ya ? "

Buset, gue tau dia mau ngeblog aja udah absurd banget, apalagi misalnya mama juga terinspirasi untuk di endorse. ga kebayang kalo mama di endorse sama jogger pant lengkap dengan pomade nya. buseeetttt....

tapi untungnya mama cuma nanya dan nggak ngerti, jadi dia ga terinspirasi untuk di endorse.

Sorenya, gue, adek dan mama nonton tv.
Lalu ada tetangga yang ngasih oleh - oleh dari Surabaya. Senangnya dapet kunyahan sore hari.

" Makanan apa ma ? " Tanya Annisa adek gue.

" Nggak tau nih .. " Jawab mama kemudian memberikan bungkusan oleh - oleh ke Annisa lalu lanjut nonton tv.

Annisa kemudian memeriksa makanan apa yang diberikan.

Kue pertama.. Kue kelapa yang lebih mirip kayak kue pancong. " Enak nih kayaknya " kata Annisa.

Kue kedua... Anissa mengerutkan dahi sambil memegang kue berikutnya. Kemudian Annisa mengendus bau kue tersebut " Emhhh... kok bau pesing ya ??! ".

" Mana ? " mama penasaran dan ikut mencium kue " iya yah .. ".

Gue yang ikut kepo pun nggak mau kalah. " iya bau pesing gini .... ".

Dalem hati gue, siapa nih yang dengan kejinya ngencingin makanan ?? bentuknya kayak resoles tapi lebih gede. DAN BAU PESING !

Mama yang begitu penasaran menjadi orang pertama mencoba rasa kue tersebut.
Dengan santainya mama makan kue itu.
Gue dan Annisa nunggu reaksi mama.
Mama masih terus mengunyah sambil meresapi rasa. " Enak kok " lanjut mama.

Annisa pun ikut penasaran. Kemudian mencoba kue yang sudah dipotong dengan sendok.
Gue dan Mama nunggu reaksi Annisa

Annisa mau muntah ! " PESING BANGETTT ! "

Kami semua pun tertawa. Gila, siapa sih tega ngasih aroma kencing di kue, emang dia nggak tau ada yang namanya selai ?? dan dari situ gue belajar, ternyata makan bukan cuma harus enak untuk dimakan dan indah untuk dilihat. Tapi juga harus sedap untuk dicium. Kayaknya chief Juna harus nyobain nih kue, biar dia punya komentar lain kayak " MAKANAN KAMU INI BAU KENCING ! ".

" Kamu mau nyoba Jar ? " Tanya mama.

Gue pun menggeleng kemudian melanjutkan nonton tv.


Mama Gue Ngeblog !

Mama gue sekarang ngeblog ! gila, bagi gue ini serem banget, lebih serem dari mati lampu pas boker atau lebih serem dari cowok yang takut digrebek sama tim Nyatakan Putus pas lagi adu ayam sama selingkuhan.

Ini semua berawal dari mama yang nonton acara tv tentang hari blogger nasional. Di acara itu dibahas tentang traveller blogger yang dibayar untuk setiap kunjungan ke suatu tempat wisata..

" Jar, kok orang itu bisa dapet duit dari jalan - jalan dan nulis blog aja ? " Tanya mama sambil duduk bersila didepan tv.

" Ya itu dia dibayar karena dia bantu promosi di blog nya " Jawab gue sesederhana mungkin.

" Kalo gitu mama mau ngeblog juga Jar, biar mama bisa dapet duit dari nulis artikel doang "

" Tapi nggak segampang itu ma dapet duit dari blog " Jawab gue.

" Nggak gampang gimana emang ? "

" Ya mereka yang dapet duit dari blog itu udah ngeblog dari lama, kalo awal - awal ya harus promosi dulu ".

" Promosi gimana ? kayak door to door itu bukan ? "

" Bukan ma... ".

" Terus gimana ? "

" Pokoknya susah deh ", jawab gue pengen secepatnya meyakinkan kalo ngeblog itu susah.

Mungkin gue terlalu jahat sebagai anak karena melarang orangtua untuk ngeblog. tapi gue takut kalo mama ngeblog, dia bakal ngeliat blog gue ini yang isinya ga jelas. dan itu bakal awkward banget. Soalnya gue tuh dirumah dikenal orang yang bener - bener pendiem. Gimana kalo misalnya mama ngebaca postingan gue tentang cewek, kayak " Gue lagi suka sama cewek nih, tapi TAInya ! dia ga mau kenalan sama gue "

Trus mama bakal nanya

" Nak, mama tadi baca blog kamu, kamu ngapain mau kenalan sama tai cewek ? "

" Hah ? tai cewek ?? "

" Itu.. " Mama nunjuk kalimat di postingan gue " Gue lagi suka sama cewek .. tapi TAI nya ... Kamu mau kenalan sama tai ? "

" Bukan gitu maksudnya ma, maksudnya tuh aku suka sama cewek tapi dia nggak mau kenalan sama aku "

" Oh.. jadi maksudnya tai cewek itu mau kenalan sama kamu ? "

Anjir, itu nggak asik banget. makanya gue sebisa mungkin untuk menghalangi mama ngeblog. Tapi sepertinya mama sangat bersikeras untuk minta ajarin gue ngeblog.
karena gue nggak punya daya untuk melawan jadi gue pun mengikuti. selamat tinggal image diri terhormatku.

" Mama mau ngeblog tentang apa ? " tanya gue sambil bersiap buat blog baru.

" Tentang masakan aja, mama banyak resep - resep masakan "

" Tapi nggak boleh copas ya ma "

" Iya, tenang aja ".

Gue pun membuatkan blog tersebut.

" Eh Jar, tapi kayaknya mama mau ngeblog tentang dakwah aja deh "

....

Gue pun membuat blog untuk yang kedua kali.

Setelah blognya jadi, mama mulai mencari referensi dakwah dari buku - buku lamanya. Setelah mendapatkan apa yang ingin mama bahas, mama pun mulai mengetik setelah memasang kacamata plusnya.

Setengah jam kemudian.

" Jar, mama pusing kelamaan liat monitor.. coba kamu baca dulu deh tulisan mama, ada yang kurang ga ? "

Mama pun beranjak dari kursi kemudian gue mencoba membaca tulisan apa yang sudah mama buat.
Setelah gue baca, ternyata mama sudah menulis tiga paragraf. Sungguh banyak.

" Gimana jar ? "

" Ada beberapa pemborosan kata ma, tapi nanti Fajar benerin ".

Eniwey, mama dulu adalah guru B.Indo di SMP dan SMA ketika gue tinggal di Bandar Lampung. Tapi sekarang mama udah nggak ngajar lagi dan pilihan terluarbiasanya sekarang adalah ngeblog !

" Jar, nanti lagi deh mama lanjutin.. mama pusing lama - lama ngeliat monitor ".

Gue pun kembali mengambil alih kendali internet.

" Kalo nggak " Lanjut mama sambil memasukkan kacamatanya kedalam kotak " Kamu aja Jar yang ngelanjutin blog mama, daripada kamu buka twitter terus daritadi ".

" Itu mah sama aja Fajar yang ngeblog ma .. "

" Daripada kamu twitteran, kan kamu udah dari lama ngeblog, dari kapan kamu ngeblog ? mama lupa "

" Dari tahun 2011 ma "

" Tuh, masa iya dari tahun 2011 kamu ngeblog tapi nggak pernah dapet duit dari blog ".

Gue pun terenyuh. Bener juga kata mama, gue empat tahun ngeblog tapi belom pernah dapet penghasilan dari blog kecuali dari kompetisi. Mungkin ini saatnya gue harus bener - bener fokus ngeblog, apalagi mama udah bener - bener ngedukung gue untuk ngeblog. Gue bakal ngebuktiin gue bakal buat blog yang bisa menghasilkan uang.

" Oh iya Jar, kalo mama udah buat postingan, kapan mama bisa dapet duit ? "

" Ma.. nggak segampang itu ..  "
tapArrowSikonyols